Pages

Saturday, February 1, 2014

Salah

Gaya penulisan biasa-biasa je. Mungkin, kurang daripada biasa. Cuma bila menulis rasa syok sendiri. Hahahaha.

Stail aku blogging sekarang ni macam awal-awal bulan je. Sebenarnya, banyak idea, ilham dan perkongsian cerita, bahan menerjah ruang otak aku. Cuma aku tak tahu patutkah aku lepaskan segalanya dalam alam maya ini atau menapis. Pada masa tu, aku pilih tapis. Hasilnya, takde post sampai ke la (loghat utagha in case kalian tak tahu)

Bila difikirkan balik, ada baiknya aku tapis bahan-bahan dalam kepala aku ni. Setidaknya aku takkan menyesal bila tersalah. Tapi aku fikirkan, kalau tak buat salah, sampai bila aku tak belajar. Dari kesalahan kita belajar. Cuma, seperti pesan Dr.Tan bekas majikan dulu, "Don't make the same mistake twice."

Bunyi simple. Ringkas. Pandang enteng barangkali. Tapi hat tu lah yang selalu orang lupa.



Anyway, anyway. Berbalik cerita asal. Ye, tapis untuk tidak melakukan kesalahan. Aku rasa menyesal tak buat sesuatu adalah lebih celaka rasanya daripada menyesal buat sesuatu (asalkan perkara yang sudah terbuat tu bukan yang nyata buruknya kepada diri) Dari sebab pengajaran hidup yang aku dapat selama 26 tahun lebih ni, bila ada orang buat salah dalam hidup aku, kepada aku, aku cuba sedaya upaya aku memaafkan. Kata Sacha the Canadian in Indonesia, "Khilaf!"

Sebab aku tahu apa rasanya bila kau betul-betul rasa diri kau messed up, semak, berserabai sehingga kau terfaktab (bukan terfaktab yang buku tu) lantas melakukan kesalahan kepada orang lain. Dalam hati, kau tahu, "Ah, Tuhan, salah ni benda yang aku buat ni" "Sudaaaah...mampus aku.." dan segala caci makian kepada diri sendiri mula keluar, monolog atau lisan atau kedua-duanya. Hahahaha.

Aku rasa sebab tu mungkin, barangkali aku mudah bersabar menunggu ayam KFC yang lambat dek trainee baru masuk kerja time rush hour. Hahahaha!! Lapar lettew cakap pasal KFC. =P

Hidup aku ni bukan untuk terkenangkan salah orang kepada aku kalau boleh. Hidup aku ni aku nak bermakna kepada semua makhluk.

Aku tak tahu adakah salah di mata manusia untuk aku mengucapkan ini "Bukankah semua benda, perkara yang terjadi ni adalah dari Tuhan? Atau Tuhan hanya bagi yang baik-baik di mata manusia saja, yang tak baik bukan Tuhan yang bagi?"

2 comments:

plain83 said...

Danny-kun hisashiburi~ ;3

hmm aku juga memilih utk menapis, dengan penapis yang mempunyai mesh size yang tidak begitu konsisten micrometernya... kakaka~

hmm hmm, bab apa yg Tuhan bagi ni, ada juga aku dengar agamawan berkata, Tuhan bagi apa yang disangkakan oleh para hamba-Nya, means if we expect bad things to happen, then most likely bad things shall happen, and vice versa... it's like, we must never "buruk sangka" pada Tuhan, arr cmtu la citer yang cuba disampaikan tu ;3

hakim sanji said...

aku ingatkan kau nak cakap pasal Mohammed Salah..haha

^ (post atas) read law of attraction

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails