Pages

Wednesday, August 24, 2016

What does that make me

The Malays I met are walking contradictions.

Or maybe they just give off this "I deserve more than another typical Malay" vibe.

Or maybe I am assuming such because I think I deserve more than the typical Malay lady whose favourite pastime involving any Malay romcom on TV 3, Astro channels.

Or just so happened the Malays I met think too much about the uncertainty that is the future.

That it paralyses both the Malays I met and know, and I.

It pisses me off that I am more troubled by this petty problem as compared to World crisis.

Listening to love songs got me riled up and all worked up. Listening to news... let's leave it at that.

Quote quote quote quote

Just a barrage of quotes.


Oh what a tangled web we weave,
When first we practice to deceive.
-Walter Scott-


It is better to write for yourself and have no public, than to write for the public and have no self.
-Cyril Connoly-


How people treat you is their karma; how you react is yours 
-Wayne Dyer-


Death ends a life, not a relationship
-Mitch Albom-


What was silent in the father speaks in the son, and often I found in the son the unveiled secret of the father
-Friedrich Nietzsche-


The minute people fall in love, they become liars
-Harlan Ellison-




Surat Tinggal

"Perempuan itu sungguh luar biasa peliknya. Baru diperlakukan sebegitu rupa, terus kejam hatinya tertutup untuk pemuda lain. Sedang yang pemuda, menggagahkan diri juga untuk meluahkan isi hatinya, perasaannya kepada perempuan. Dikorek segala isi, diletak elok atas perhiasan. Dipersembahkan pula kepada perempuan.

Apa? Perempuan itu punya hak untuk menolak? Ya, sudah tentu perempuan itu punya hak untuk menerima atau menolak isi itu. Tapi, cuba kau bayangkan si pemuda itu kalau sudah beberapa kali ditolak. Aku tidak mahu membicarakan tentang perempuan itu. Cukuplah semua orang sekarang memperjuangkan kesejahteraan wanita, memperkasakan mereka dengan ilmu, harta dan pangkat.

Mari sini dengar bicara aku tentang pemuda-pemuda yang ikhlas dalam hubungan mereka dengan perempuan-perempuan dalam hidup mereka. Apa itu? Kalau sudah ikhlas kenapa harus diharap balasan perasaan yang serupa daripada perempuan? Ah, itu yang aku nantikan. Soalan itu.

Kau dengar sini, dan kau lihat setiap kata aku muntahkan ini ya.Bukan kerana mereka menolak niat baik pemuda itu yang buat aku marah, keliru dan . Yang itu, ialah lucu dek ironi, kontras, perbezaan, ah, apa-apa kata yang dapat menerangkan lain yang diucap perempuan itu, dengan lain tindakan yang diambil mereka.

"Aku kiranya, mahukan pemuda yang dapat menerima aku seadanya."

"Kau ini baik sekali. Aku sungguh menghargai kehadiranmu dalam hidup aku."

"Beruntung sekali jika aku punya lelaki yang bertanggungjawab dan serius, pada masa yang sama, yang boleh aku  berbual tanpa rasa jemu."

Pemuda-pemuda, apabila terdengar kata-kata itu, merasakan mungkin aku yang kau cari. Kita senang sekali bertemu, berdiskusi, berkongsi masalah, dan kadang kala, sekadar bergurau kosong diselangi ketawa lucu.

Perempuan-perempuan itu, biasanya mangsa tragis durjana jantan-jantan yang lancar kata-katanya mungkin, atau ada faktor yang lain. Dek tragedi itu, habis tertutup pintu hati mereka. Dan, aku juga bersetuju untuk berlaku sedemikian. Kau belajar dari kesalahan, kegagalan lepas, lalu menjadi lebih berhati-hati.

Tapi, jika ada terdetik, terlintas di hati, akal fikir mu, pemuda yang seorng itu dalam hidupmu, memang baik, molek, serta ikhlas orangnya, apakah pintu itu tidak akan terbuka, atau terselak sedikit?

Wah, kamu senang sahaja menerima, menunggu. Atau jika kamu punya sedikit pangkat, harta, rupa, langsung kamu tahu pasti banyak lagi yang kau terima.

Sedang pemuda-pemuda itu (atau lagi tepat, aku!) membuang setiap lendir ego pada dirinya, mempersembahkan isi hatinya secantik habis, setelah istikharah malam sebelumnya. Apa kau fikir pemuda itu sekadar bercakap manis bicara?

Atau pemuda itu, lantaran kurang cantik, segak, maka keberatanlah perempuan-perempuan ini mahu menerimanya? Atau kurang pangkat dan hartanya? Aku kira perempuanlah yang paling tidak memandang semua ini, tetapi kisah Hayati yang membunuh Zainudin setelah dia berkahwin dengan Aziz, pemuda tampan, kaya (luaran nampak kaya) dan berdarjat itu membuat aku tertanya-tanya...


Apa sebenarnya yang kau mahu. ha, perempuan???"
.....................
.....................
.....................

Ikhwan membaca surat yang ditinggalkan Akmal di atas mejanya. Sudah lama Akmal pergi dari situ. Membawa hatinya yang penat, mungkin sudah kehabisan isinya? Hahah, Ikhwan ketawa kecil.

"Kenapa kau pukul rata semua perempuan begitu, Mal... Bukankah hidup ini lebih besar tujuannya daripada sekadar mencari pasangan hidup dari kalangan perempuan ..." Ikhwan hanya mampu bercakap pada dirinya sendiri sahaja..

"Kalau ada jodoh kita, rezeki untuk bernikah setelah berkenalan dengan seseorang, maka segala puji kepadaNya. Jika tidak ada, malah jodoh kita dengan ajal itu lebih dahulu, maka dari Dia kita datang, kepada Dia juga kita kembali...Mal, kau tahu semua ini. Aku harap kau baik-baik sahaja, walau di mana kau berada...."






Tuesday, August 23, 2016

Semacam Satu Rasa

Kelihatan dia seperti lena, matanya terkatup rapat. Tiba-tiba sahaja matanya terbuka. Kalau itu merupakan babak dalam cerita seram, sudah pasti menjerit audiens di panggung.

Kedengaran degup jantungnya berdetak lain rentaknya. Bukan rentak ketika kau berdebar-debar teruja, berdebar-debar gemuruh. Rentak detak degup jantungnya itu seperti diamuk King Kong Pulau Tengkorak! Marahkah King Kong itu? Atau sekadar keliru di mana hilang Ann Darrownya?

Kemungkinan di benak fikirannya. terproses segala kata-kata yang didengar, dibacanya, dan juga segala kata-kata yang dibalasnya sejenak tadi. Mungkin sekarang ini sedang dia membuat post-mortem. "Adakah kata-kata itu benar?" "Perlukah aku berkata begitu tadi?" "Adakah si polan itu, si polan ini mungkin dapat menggapai dan merasa isi kata-kata aku itu?" dan berbagai lagi soalan probing terhasil di meja mesyuarat benak fikirannya.

Sekian lama begitu, akhirnya terlena juga dia, setelah penat berfikir. Sedangkan, alam fikiran itu, tiadalah berupaya menghasilkan apa-apa, selagi dia sendiri yang tidak bertindak. Namun, belum apa-apa, dia telah tertewas, sebelum  bertindak, dek fikir kepalanya sendiri.

Saturday, August 20, 2016

Workout

"Mende-mende pon, mu workout je Danial. Doksoh care ke lain."

Yang tu je Adib duk cakap kat aku sepanjang cuti baru-baru ni. Yang mana, aku sebenarnya bersetuju sangat. Dah berapa tahun aku start benda alah ni, tapi result biasa-biasa je. Aku memang perlukan keazaman luar biasa, iron willpower kata orang Kerteh.

Dulu, Adib ada bagitau, it's 20% workout, 80% diet. Semenjak dia duk suruh aku buat Tabata, dia dah up-kan kepada 30% workout, 70% diet. Bagi aku, masalah aku diet, tapi apa-apa pun, aku rasa aku kena rajin gi gym balik. Come what may. Kerja sucks ke, heartbroken ke lol, duit takdak ke, pi gym jugak. 

Matilanak!

Detik-detik menggedik aku nak pakai singlet yang berakhir dengan sunburn teruk. Kahkahkahkah!


Aku syok bila ada bestie aku Adib ni. Mamat ni suka push aku to the max dan dia ada power of persuasion bila mai bab workout. Macam masa kat Tioman baru-baru ni, 3 hari straight aku buat tabata walaupun hari ke-2 aku cuma buat 2 cycles dan hari terakhir aku buat 1 cycle ja. Penat woi, berenang ombak kuat.. Syukur aku pandai berenang dan juga tenang.

Tabata tu apa? Tabata ni, merupakan sejenis High Intensity Interval Training (HIIT), dalam bahasa Malaysia, Latihan Berkala Intensiti Tinggi? Hahahah fail!

Gua cilok dari HIITACADEMY hahaha


Macam dalam gambar ni, kalian boleh tengok set exercise buat dalam 20 saat, diikuti rehat selama 10 saat. Itu baru dikira satu set la. Dalam satu cycle atau kitaran, boleh buat 4 set minimum, atau 8 set. Mula-mula, digalakkan 4 set dulu. Lama-lama rasa nak push, buat 8 set 1 cycle ke, 4 set 2 cycle ke. Terpulang.

Berbalik kepada Adib dan amanat nasihat dia kepada aku, betul lah. Aku workout je. Dan juga jaga makan la. Tapi apa-apa pun, ni je jalan aku. Masih terngiang-ngiang lagi dalam telinga aku kata-kata Adib. Damn.... rindu member saboh aku ni...


hehehehe



LinkWithin

Related Posts with Thumbnails