Pages

Tuesday, June 30, 2020

Iklan Pokcik Nubs dan Langit Senja 2020, Juga Tentang...Jangan Tahu Buat Anak Je!!!



Kat sidebar kanan tu, atas sekali.


Haaa, iklan jap. Kalau korang perasan, aku ada letak ikon media sosial untuk dua akaun umum aku, iaitu, Pokcik Nubs dan juga Langit Senja 2020. Sebenarnya, aku nak letak nama "langitsenja" cuma ni kan tahun 2020, memang dah ada orang lain pakai dah jawabnya. Yang buat aku rasa bengang dan kecewa hahaha sebab akaun langitsenja tu, takde apa-apa gambar pon! 😠😝


Aku rasa dia nak jual nama instagram ni, sebab tu dia tak letak apa-apa gambar lagi. Fuh, it's okay, I'll just add 2020 at the back of my langitsenja. 😝


Tiba-tiba aku semangat nak create content. Bini aku suggest aku buat content untuk bapa-bapa generasi aku, generasi millenial. Sebab di Malaysia ni, heck, hatta di seantero dunia ni ramai ibu-ibu yang menyumbang kepada content pasal keibubapaan, dan tak hairan jugak golongan sasaran untuk sebarang kempen pemasaran barangan bayi, kanak-kanak ni, ialah golongan ibu. Mereka ni punya purchasing power, kuasa membeli yang lagi tinggi daripada bapa, ayah, abi, papa ni. 

Kalau abah-abah ni, mungkin ramai teruja nak beli jersi pasukan bolasepak (aku lah tu. Guilty as charged!) pasukan lumba F1, NBA, tak pun masa nak beli kereta kecik, moto kecik, basikal, gajet unruk anak-anak. Tak salah kalau aku cakap, ramai bapa yang sediakan wang ringgit dan biarkan ibu-ibu yang membeli barangan.
Sempat pakai sekali je

Aku tak kata semua bapa camtu, lebih-lebih lagi bapa generasi millenial yang sebaya aku. Kesedaran untuk lebih aktif dalam perkembangan anak-anak tu lagi nampak, pada pemerhatian aku. Nanti-nanti sikit akan aku buat carian Google. Pemerhatian aku ni disokong oleh kenyataan mak mentua aku, mak aku, dan makcik-makcik yang pernah sempat aku berbual. Aku tak tau apa fakta yang menyumbang kepada kesedaran ni, kalau aku, mungkin aku nak jadi seorang bapa yang mana kalau  bila anak aku buat silap semasa dia membesar, dia takkan cari orang lain dah, dia cari aku dan ibu dia. 

Eh, melalut pulak tapi pokoknya, ramai bapa dah nak turut serta jaga anak dengan aktif. Tahu anak punya keadaan kesihatan, alahan makanan, ubat atau bendasing lain. Tahu mana nak beli susu anak, tahu harga mana mahal, murah bila beli barangan kelengkapan, fikir sekali apa jadual pemakanan anak bila dah boleh makan makanan pejal selain susu. 

Aku masih lagi beli barang kat Manjaku, sebab dekat dan susu murah kalau nak banding dengan kat pasar raya tempat aku ni.


Sebab, aku tak boleh terima bila dengar, baca cerita doktor-doktor yang mana ada sesetengah bapa ni anak dah besar pun dia tak tahu, boleh makan ni, alahan ubat. Aku pun adajuga la nak kena ditegur orang rumah bila aku slack, which to me is a fair call. Takkan tahu nak bahagian yang senang dan seronok je, bahagian lain lepas semuanya kat bini. 

Sambung nanti lah bebelan aku terhadap diri sendiri hahaha.

Haa, jangan lupa Follow dan Like Pokcik Nubs di Facebook dan juga Instagram. Kalau rasa nak tenang, rindu laut ke pantai ke sunset view ke, Like dan Follow @langitsenja2020 di Instagram.  😁





Monday, June 29, 2020

Anak Laut

Aku rasa aku syok sendiri je setiap kali aku menggelarkan diri sebagai "Anak Laut". Hahaah

Tapi nak buat macam mana kan, kalau memang aku rasa seronok, teruja, macam balik kampung setiap kali aku dekat laut, pulau, pantai. Ni, aku tengah duk menaip pasal ni je pon kepala aku tak berdenyut. Wallpaper PC aku ni gambar perempuan mana duk berjoging di pantai, dengan ada dua struktur batu di tengah laut, macam Twelve Apostles di Apollo Bay, Australia. (Tapi sekarang ni dah berapa ketul je tinggal, 7 kot..)

Aik, only 4 left standing??
Habis rambut. Suka aku tempat ni, sejuk nak mampus.
Ore to ore no imoto, Pammu. Genki desu ka, Pammu?


Kali terakhir aku menjejakkan kaki ke pantai, laut, pulau ni, masa akhir tahun lepas di Pulau Pinang. Balik kampung. Terubat jugak rindu lama tak ke pantai. 2019 aku cuma ke Siem Reap, company trip. Takde percutian jauh-jauh sebab baru saja menimang cahaya mata kan. Jadi, berbalik kepada cerita, masa balik kampung tu, ada satu malam aku dah buat tempahan hotel di Feringhi. Memang cantik ah rencana aku. Sebab dah nama pon balik kampung, tak syok gak kalau tak balik tidor sana kan. Kampung aku pon dekat pantai gak sebenarnya, dan kalau tanya aku, lagi tenang dan cantik. Yang tak cantik sampah orang buang merata-rata. Tu je cacatnya.

"Kenapa sembang pasal laut ni, Dan?" Hahah takde sebab istimewa. Cuma rindu je. Insya Allah bulan Julai ni ke pulau. Walaupun membesar di Terengganu, aku tak pernah lagi jejak kaki kat pulau-pulau di Terengganu hahaah jangan kecam 😂😅. Tioman dah dua kali. Pulau-pulau Johor sekali. Yang rombongan Pulau-pulau Johor tu aku pergi masa aku bujang kerja kat JB. Pergi dengan member-member aku budak medic kat Monash JB. Seronok betullah walaupun ada selipar hilang sebelah hahaha

Apa habaq depa-depa ni? 

Termenung mengenang nasib selipar belah kanan jatuh tadi..😅😅


Ni aku tak edit pon, nampak lawa dah...hmm 😊


Sempat lalu Pulau Rawa yang aku dah lama rancang nak pergi, tapi tak kesampaian lagi....


Tak sabar tunggu nak pi pulau. 😚😚😚


ps: Aku cari balik akaun instagram Jelajah Pulau yang aku joined tu, tapi dah takde dah pagenya....hmm..tapi jumpa video LIVE selipar jatuh. Fokus kat bottom left corner. hahaha





Aku Penat

Title post ni aku buat masa akhir tahun lepas. Aku rasa masa tu tengah serabut sangat. Sebenarnya, sekarang pon aku rasa serabut lagi. Dah tentu lah, hidup ni penuh dengan semua benda. Mana boleh happy memanjang, seronok je semua, takde masalah kan. Ada sedih, supaya nanti kau boleh gembira. Ada susah, supaya nanti kau tau senang itu apa.

Tapi, sampai satu masa apabila, ada lah "syarat-syarat" telah dipenuhi, tick all the boxes, kau mungkin akan merasa yang hidup dah tak ada esoknya. Harapan terputus. Semangat direnggut. Otak terhenti. Perasaan membatu. Wa cakap sama lu, kalau ada neraka dunia, mungkin kau rasa kau tengah ada di dalamnya masa tu. 

Kali pertama aku rasa macam tu, mungkin 2012. Jun, Julai 2012. Banyak peristiwa terjadi tahun tu yang buat aku rasa macam hidup takde arah. Sampailah 2013 Julai, Ogos, aku terjumpa kawan lama dari sekolah, yang sampai sekarang aku anggap macam saudara kandung aku sendiri. Dia banyak membantu aku tanpa dia sedar. 


2017, mungkin terlalu banyak perubahan dalam hidup aku dalam masa yang singkat, sekali lagi dia melawat aku. Rasa berdosa terhadap isteri yang baru aku nikahi tak sampai 6 bulan pon. Alhamdulillah, rezeki itu bukan wang ringgit, juga pasangan hidup yang memahami dan banyak membantu. Kali ni, aku cuba dapatkan bantuan tapi aku pergi sekali je lah. Lepas tu aku cuba kuatkan diri, semangat, harapan, berhenti kerja dan jadi pemandu Uber sepenuh masa. Aku seronok juga buat Uber cuma aku tak seronok buat isteri aku risau jugak. Tapi yang aku tahu, aku dah makin elok.

Baru-baru ni, dia mai balik dah masa PKP ni. Mungkin, aku stress pasal kerja. Tempat baru masuk sebelum PKP. Tak sangka. tak nampak pon yang Covid-19 ni besar sekali kesan dia. Sekarang, aku dalam dilema. Cuma kali ni, aku macam sedikit berpengalaman dah, dan aku rasa sudah sampai masa aku buat satu lagi keputusan besar. 


Nah



Sunday, June 28, 2020

Rumah Tinggal

Duk bercerita pasal kampung Abah di Johol tu, membawa aku kepada pemerhatian aku sepanjang aku balik kampung dulu-dulu. "Rumah tinggal" ni macam fenomena biasa di Negeri Sembilan. Sebab pengalaman aku, kalau jumpa dengan teman sebaya, yang kebetulan mak atau bapanya orang asal dari Negeri Sembilan, boleh dikatakan lebih daripada separuh akan cakap, "kampung takde sape dah, rumah tinggal." Dan bila aku lalu kawasan-kawasan kampung ni dulu pun, nampak banyak rumah kosong. 

Tapi boleh jadi nampak je kosong, tapi ada je penghuninya, kan? Dan fenomena (LOL fenomena) "rumah tinggal" ni tak eksklusif hanya di Negeri Sembilan, sebab bila aku buat carian di Google, banyak juga kawasan di luar bandar yang terkesan akibat penghijrahan anak-anak muda luar bandar ke bandar.

Ni berita tahun 2015. Sumber BH

Setakat ni, aku nampak bila ada rumah tinggal yang banyak la jugak, ada peluang berniaga bagi tukang-tukang kayu, pembekal kayu-kayu. Sebab depa ambik dari rumah-rumah tinggal ni lah. Tapi aku yakin dibuat dengan saluran yang betul dan sah di sisi undang-undang. Kalau tahu yang depa ni mencuri, buatlah laporan kepada polis sebelum fikir nak viralkan haha.

Ni contoh pengusaha yang menjual kayu terpakai dari rumah tradisional di kampung. Dalam gambar ni, ada satu post FB untuk rumah tradisional kayu di Kuala Pilah. Ramai duk PM PM nak tau harga.



Ni pulak kat Perlis



Cuma, carian terkini di Google yang aku buat nampaknya sekarang ada peningkatan dalam penghijrahan dari bandar ke luar bandar. Huh, tak sangka ada peningkatan. Mungkin sebab taraf hidup yang tinggi di bandar-bandar besar, semuanya perlukan wang, tekanan hidup yang sungguh melemaskan. Jadi, mungkin ada yang buat keputusan balik semula ke kampung (bagi yang asal kampung) atau mulakan hidup baru di luar bandar (bagi yang takdak kampung di luar bandar)


Dua artikel awal tahun baru ni di Sinar Harian dan Harian Metro


Apa-apa pun, aku sudahi blog post kali ni dengan video TedxTalk dari seorang petani Thailand, Jon.






Bau Kampung Johol


Pagi semalam, kurang lebih jam 10:30, aku sampai juga ke kebun pakcik kepada isteri aku. Kat mana? Kat Hulu Langat. Memang cukup terkenal tempat ni dengan kebun, homestay dan resort, chalet sebab ada banyak sungai. Aku pulak dah lama tak ke kebun, hutan, jadi, macam teruja juga nak ke kebun tu.

Sampai je, bukak pintu terus mengimbau kenangan. Rasa nostalgia, melankolik apa semua lah. Sebab ada bau yang mengingatkan aku akan kampung belah Abah aku di Johol, Negeri Sembilan. Yang buat rasa melankolik tu, sebab rumah di sana dah "dirobohkan" (for lack of better words) jadi atas tanah kat sana aku rasa memang kosong kot. Nanti aku tengok balik Whatsapp group keluarga belah Abah aku.

Eh, melalut pulak tapi alang-alang dah termasuk "simpang" cerita pasal kampung Abah, layan je la. Kampung Abah tu, dekat dengan Air Mawang. Kampung Masjid Tua nama diberi. Kat laman rumah tu dulu, ada pokok kelapa, pokok durian, pokok rambutan (paling banyak) dan surau kecil yang seingat aku, masa aku membesar, jadi tempat simpan Majalah Gila-Gila yang Abah kumpul. Pretty sure surau tu arwah Atok buat tempat solat dan mengaji sebelum jadi stor.

Tu surau lamo di balik rimbunan pohon rambutan tu.


Paling menariknya pasal rumah kampung Abah aku ni, betul-betul bertentangan dengan rumah, seberang jalan tu, kawasan kubur. Dulu, masa kecil aku ada jugak rasa seram takut. Bilik air dan tandas kat luar dapur, tapi bumbungnya terbuka. Hahaha. Di kawasan kubur tu juga, bersemadinya arwah Busu, adik bongsu Abah yang meninggal masa aku sekeluarga tinggal di Kuching. Al-Fatihah.


Masa kecil, rumah tu meriahlah kan. Laman rumah penuh kereta masa musim raya, semua balik kampung. Tidor kat ruang tamu tu perkara biasa. Pagi-pagi, menggigil nak mandi air kolah. Ada perigi lama tapi seingat aku memang dah ditutup. Belakang rumah ada kawasan stor ke apa nama, tempat simpan barang-barang macam kuali kawah, perkakas memasak, berkebun. Kalau tak silap lah. Dah lama kenangan tu semua. 

Kali terakhir aku ke sana, November 2017. Baru 3 bulan berkahwin, dan aku masa tu rasa kusut, serabut dengan kerja. Impromptu trip ke Melaka, ikut jalan belakang Ampang, Hulu Langat, Kuala Klawang, Jelobak Jelebu, kemudian, singgah kampung Abah. Nasib baik aku ingat sikit-sikit jalan ke sana, dibantu sikit oleh Waze. 


Tompek awak dulu-dulu main gelongsor.😂



Lepas tu, singgah Tampin untuk makan (pergi Tampin makan Pizza Hut🤦) sebelum meneruskan perjalanan ke Melaka.


One of my favourite makan places in Melaka


Hahha, berbalik kepada cerita semalam pergi ke kebun buah kat Hulu Langat, mungkin sebab aku tengah serabut pasal kerja, aku boleh tertidur dan buat pertama kalinya semenjak sebulan dua ni, tak rasa berdenyut kepala (migrain ke sakit kepala biasa je, tak pergi ke doktor pakar nak check haha)

Bila keluar je kawasan tu, masuk jalan besar nak balik Ampang, terus berdenyut sambung shif petang!😂


Ps: Nah, aku semangat pulak edit video aku masa kali terakhir ke Johol.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails