Pages

Monday, February 24, 2014

Encik Menunjuk. Sir Boast-A-Lot

It's been a while. hehehehe. Bukannya tak nak update blog tapi lebih kepada kesempatan yang tiada. Macam sibuklah sangat. Adapun hari-hari aku punya otak ligat memikir,menghadam, memproses dan akhir sekali, memeram hasil pemikiran tu. Tapi fikir tanpa ada hasil tindakan tu sesungguhnya merugikan diri.

Ni auto-post ni. Ketika aku tengah menaip kata-kata yang ditaip ini, aku terfikir kenapa seseorang yang dianggap normal luarannya, dianggap normal dalamannya? Sorry, I think I should rephrase that. Seseorang yang luarannya nampak sama dengan kebanyakan orang, dianggap dalamnya pun sama. Hatinya sama, perasaannya sama, fikirannya pun sama.

Sebab, bila ada orang yang luarannya sama dengan kita (by sama I mean to say pakai baju elok-elok lengkap takde cacat cela, mungkin tak selawa atau sehuduh kita) menghasilkan perbuatan yang tidak sama seperti kita dan jangkaan kita, kita mudah cepat untuk bertindakbalas seperti daun semalu yang terus menguncup pabila disentuh, atau mungkin seperti tindakan refleks pengawal peribadi bila kliennya diancam bahaya, atau mungkin seperti gelembung-gelembung udara yang aku nampak semasa aku buat catalase test ke atas bacterial sample aku masa di universiti dulu?

Actually, there are lots of things in my mind right now. I think this comic illustration by Zen Pencils will sum it up. In a way.

Source: Zen Pencils poem by Sylvia Path

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails